Click...Click

Click Here

Wednesday, March 14, 2012

Dirang dibunuh Kejam

...:: Satu Malaysia dikejutkan dengan berita ini ::...



Kehilangan Nurul Nadirah Abdullah (Dirang), yang berusia 5 tahun, 1 Mac lalu sudah terjawab. Kelmarin polis mengesahkan serpihan rangka manusia hangus yang ditemui di Ladang Kelapa Sawit Nusa Damai, Masai, 8 Mac lalu adalah milik Dirang.
Lalu, berita malang ini disampaikan kepada ibu Dirang, Roselyn Alan, 25. Sedih, geram segala keruan bergabung mengakibatkan Roseylin pengsan beberapa kali selepas mendapat perkhabaran yang disampaikan polis kepadanya itu.
Suasana kesedihan yang membelenggu dan keadaan Roseylin yang tidak mengizinkan, menggagalkan misi wartawan Sinar Harian untuk mendekatinya pada hari tersebut. Tetapi semalam, Roseylin tampil mencurah rasa. Ikuti suara hati ibu muda ini.

“Mak sayang Dirang tak?” Ibu mana yang tidak sayangkan anaknya Dirang? Walau DNA sudah mengesahkan mayat rentung itu anak mak, buah hati mak... mak seperti tidak percaya. Jauh di sudut hati mak masih mengharap itu bukan mayat Dirang. Bukan anak mak. Mak mahu Dirang pulang. Mahu peluk Dirang. Cium Dirang.

Dirang tahu...Hangat rangkulan Dirang, kucupan Dirang sebelum keluar dari rumah dan kemudian hilang, bagai masih terasa. Dirang...Dirang ingat tak? Setiap kali kita tidur bersama, Dirang tidak pernah tidak memeluk mak. Erat. Kejap!

Tapi selepas ini mak tidak dapat lagi merasainya. Tiada Dirang yang akan membelai rambut mak. Tiada Dirang yang merengek-rengek kecil di telinga mak. Tiada Dirang yang melontarkan ucapan manja “Mak sayang Dirang tak?’ Mak akan merindui segalanya.
Dirang...Sebelum kehilangan Dirang 1 Mac lalu, itu jugalah ucapan terakhir yang keluar dari mulut Dirang untuk mak. Mak sayang Dirang! Amat sayang! Terlalu sayang! Kasih mak pada Dirang tidak ada galang gantinya. Mak yakin Dirang tahu semuanya itu.
Dirang...Sejak Dirang lahir seingat mak, Dirang tidak pernah menyusahkan keluarga. Dirang anak yang baik. Tidak cerewet. Pandai berdikari. Dirang selalu bantu mak. Tolong mak jaga adik. Kalau adik Ainul Suhada nangis, Dirang cepat menghampir. Pujuk adik. Cium adik. Kalau mak nak mandikan adik, Dirang pantas pilih baju warna merah jambu untuk adik pakai. Tidak payah disuruh, Dirang melakukannya dengan segera.

Dirang...Pasti adik pun rindukan Dirang. Pasti adik tercari-cari mana kakak kesayangannya...

Dirang... anak mak suka melukis kan? Hari tu Dirang ada minta mak belikan buku untuk Dirang melakar. Maafkan mak sayang... mak belum sempat memenuhi permintaan Dirang itu. Maafkan mak nak!
Namun mak yakin... di sana, di sisi TUHAN, Dirang akan dapat yang lebih baik. Yang lebih hebat daripada apa yang Dirang harap.
Dirang tahu? Bila Dirang hilang, mak pergi cari Dirang di sana sini. Pagi, petang, siang dan malam mak keliling bandar cari Dirang. Berharap Dirang muncul segera. Sejak Dirang hilang, mak tidak lalu makan. Mak tidak dapat tidur. Hati mak terlalu bimbang. Mak takut Dirang diapa-apakan. Terlalu takut. Apalah yang dilakukan pembunuh itu pada Dirang? Mak tak sanggup memikirkannya.

Maafkan mak Dirang. Waktu Dirang disakiti mak tidak mampu membantu. Jeritan Dirang melaung nama mak tidak sampai ke telinga ini. Gagal memukul gegendang memberi syarat. Tidak dapat mak sahut.
Membayangkannya mak terasa terlalu sakit, Dirang. Badan mak seperti sama didera. Tubuh mak seperti sama dibakar.
TUHAN, kenapa begitu kejam pembunuh itu? Kenapa mesti dia sakiti anak saya? Kenapa dia mesti bunuh Dirang? Jika dia minta duit, saya bukan kaya. Malah tidak bekerja. Musuh pun tiada. 



sedihkan??? 
kejamnyer manusia...
aku xleh bayangkan macamana perasaan si ibu...mungkin kalau tipis imannya boleh jadi gila...
bayangkan anak yang disayangi dibunuh dengan kejam lantaran kecuaian sendiri...
apapun yang pastinyer...adik Dirang berbahagia di sana
bersama bidadari-bidadari syurga
semoga si pembunuh mendapat balasan yang sekejamnyer

No comments:

Post a Comment